Fenny, Teman SD yang Entah Dimana

Dalam rasa lapar yang berkepanjangan, gue melakukan perjalan membeli sepotong ayam goreng Sabana, gue melihat rumah yang mengingatkan gue akan masa lalu. Rumah yang jauh berubah dari bentuk awalnya. Rumah itu dulunya adalah rumah temen SD gue yang bernama Fenny.

Jika diinget, gue sama Fenny sebenernya deket banget. Jauh lebih deket dari temen lainnya. Walaupun rumah kita lumayan jauh, tapi kalo pulang gue pasti boncengin dia naik sepeda butut gue. Seneng aja dulu ngelakuinnya.

Gue deket sama dia itu pas kelas 2 SD (atau kelas 3 gue lupa), boncengan bak sepasang kekasih dengan sepeda ontelnya. Entah kenapa gue lebih enak main sama dia. Mungkin karena zodiak kita sama. *halah*
Gue inget aja pernah kerumahnya nganterin buku yang ketinggalan di sekolah. Sebagai anak SD, saat itu gue cukup so sweet.

Gue lupa-lupa inget gue pernah melakukan apa aja sama dia. Yang pasti masa-masa bermain gue itu menyenangkan sama Fenny. Tapi setelah gue deket sama dia. Dan dia jadi temen main gue, alangkah kagetnya gue tiba-tiba dia gak masuk selama seminggu. Sebagai temen yang baik, gue menanyakan hal itu ke guru gue. Dan ternyata dia pindah sekolah! *jeng*

Gue pasrah aja akan keadaan, soalnya gue juga gak bisa apa-apa, masa iya gue samperin rumahnya trus demo dan bakar ban?

"Jangan pindahkan Fenny!"
"Dika bukan orang jahat"

Oke, cukup mengerikan saat anak SD gue melakukan itu.
Anehnya gue masih kepikiran sampe sekarang, tapi cuma nama dia yang ada di kepala gue. Fenny. Nama panjangnya pun gue gak inget. Dan, sebenernya gue gak terlalu yakin nama dia Fenny atau bukan. *Getok pala*

Yang teringat di otak gue adalah momment naik sepeda bareng, bentuk tubuhnya yang kecil mungil dulu. Yakali sekarang juga kecil mungil?
Dan rambutnya yang dipotong sebahu.
Ilustrasi Fenny
Dalam hati kecil gue, gue punya keinginan bertemu dengan dia. Entah dia inget gue apa gak, jika dia inget gue pengen menceritakan kembali masa kecil kita dulu. Masa kita masih sama-sama polos. Walaupun dia sekarang jadi ABG labil salah gaul, gue gak masalah. Gue cuma pengen inget dan kenal dia lagi aja.

Dan kalopun dia gak inget, gue cuma pengen liat mukanya lagi. Agak nyesel juga gue bener-bener gak inget muka dia gimana. Foto pun gue gak punya.

Sayang jaman dulu gue SD, smartphone dan tongsis itu belom ada. Jadi gue dan Fenny belum bisa melakukan selfie. Kenangan itu cuma terekam di otak.

Sekarang gue gak tau harus nyari dia kemana.
Facebook? Ada jutaan nama orang bernama Fenny.
Polisi? Dikira orang ilang kali?

Gue cuma bisa berharap dia baca post dan komentar disini. 
"Jika ini kamu. Tolong komentar ya. Kangen."
Ya agak geli gue pake aku kamu, tapi ya apa yang kalian harapkan dari anak SD kelas 3?

Setengah mengenang, gue berhenti di depan tukang ayam goreng Sabana. Beli, dan pulang sambil berusaha mengingat wajah teman masa kecil gue itu.

Comments

  1. Gue mau komentar tapi gue bukan Fenny beroh.. gapapa kan ? :D
    Coretan lu kali ini mirip banget dengan gue.. gue juga punya temen yang ilang entah kemana arahnya.. dia pindah sekolah sehabis kami berantem.. walaupun dia cewek tapi dia sedikit tomboy, makanya gue lawan aja dah.. :D namanya juga waktu kecil..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh serem juga ngelawan cewek.. btw, pas temen loe pindah itu udah maap-maapan blm?
      Gue juga blm sempet ngucapin selamat tinggal ke Fenny sih :(

      Delete
  2. Semoga bisa cepet ketemu ya sama Fanny :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa.. makasih do'a nya
      dan salam kenal :D

      Delete
  3. Haaaaaa. Sama nih gue juga punya temen kayak Fenny-nya elu. Namanya Andri. Entah di mana dia sekarang. Dulu sering banget main bareng pas masih bocah. \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha.. masa kecil emang paling mudah dikenang apalagi kalo punya temen akrab :)

      Delete

Post a Comment

Silahkan komentar, cerita, curhat juga boleh. Yang penting bukan spam. Semoga hari kalian menyenangkan!

Salam hangat dari Om.

Popular posts from this blog

Nyobain Sate Taichan Goreng

Layar Retak, Bongkar Sendiri

Poke Ball Desain Datar