Kemarin, KRL Yang Bercerita

Ini udah 19.30 kereta Bekasi mana sih? Dari jam 6 di stasiun.
Kata-kata itulah yang gue ucapkan di stasiun dekat kampus, Stasiun Cikini.

Jadwal gue ngampus hari Senin emang paling kampret sih.. jadwal pertama dan kedua ada di jam 19.50 dan 10.20, gak terlalu jauh. Nah cupriknya ada pada jam ketiga, 15.30. Setengah 4, Coy! Gue nunggu dari selesainya jam kedua ke jam ketiga itu lumayan jauh. Mau balik nanggung, bayar kereta lagi. Di kampus juga mau ngapain? Ujung-ujungnya gue kalo udah kayak gini pasti melipir ke mushola kampus buat bobo tampan.

Untunglah kemaren gue diajak senior main PES, lumayan 2 game buat ngisi waktu nganggur gue. Alhamdulillah.

Menjelang jam 3 sore, mendung. Gue rada-rada ngeri juga nanti gimana takut gak bisa pulang. Yaudah liat nanti ajalah pikir gue. Gue sholat Ashar dengan harapan dimudahkan pulang untuk hari ini. Maafkan hamba-Mu ini Ya Allah.

Setelah sholat, pas banget dosen dateng.

*Skip*

Setelah selesai ngampus kira-kira setengah 5, gue keluar. Kemudian balik lagi kedalam kampus karena deres. Banget. Dengan penuh do'a dan harapan gue menatap langit. Gak tau tujuannya ngapain, tapi kayaknya keren aja sih pas menatap langit.

Hujan akhirnya reda jam 5.30. Alhamdulillah. Gue memberanikan diri menerobos gerimis mengundang itu. Untung aja sampe Stasiun Cikini gak hujan. Soalnya gak lama gue sampe sana, hujan kembali deres. Sebelum menaiki tangga di Stasiun Cikini. semua orang yang bertujuan ke Bekasi di suruh buat naik kereta tujuan Bogor dan transit di Manggarai karena ada gangguan di rel.

Gangguan apaan ya? Gue coba melihat hape ternyata bokap udah nanyain via SMS.

"Nak, udah di stasiun? Katanya rangkaian listriknya kesamber petir. Dan kebakar."

Gue mangap. karena ngeliat bapak-bapak lagi makan nasi kotak dengan lahapnya.

Daripada nunggu di Manggarai yang pasti ramenya kayak alay Sumarecon, mending nunggu di Cikini aja deh. Itung-itung gue istirahat duduk. Setengah jam gak ada kabar kereta Bekasi, 45 menit belum ada kabar kereta Bekasi juga, 1 jam belum ada juga.

"Jangan gitu dong, Pak. Menunggu itu sakit, kita butuh kepastian hubungan KRL dan listriknya."

sekitar jam 8 gue masih di Stasiun, cuma saat itu kakak gue yang kantornya gak jauh dari Stasiun pun udah muncul dan menunggu kereta bersama gue. Gile, gue nunggu 2 jam di stasiun. Cuma gara-gara geledek. Kereta muncul jam 8 lewat. Gue masuk walaupun agak berdesakkan ya mau gimana lagi, jadwal terganggu.

Akhirnya sampe stasiun Bekasi jam 9. Dan sampe rumah jam setengah 10. Lumayanlah selama itu betis gue udah kenceng banget. Tinggal muka dan gaya rambut aja yang pengen diganti (walau gak bisa).

Kemarin biarlah KRL yang menjadi korbannya, biarlah KRL yang tersakiti karena tersambar. Biarlah KRL yang bercerita

Comments

  1. Dari cerita nunggu kereta aja bisa jadi gini ya bang.... apalagi kalo jatuh cinta *apa ini*

    ReplyDelete
  2. kalo tidak salah ini pas ada kereta di St. Cakung ya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Senin kemarin pas ujan deres. Katanya jaringan Listrik Aliran Atas (LAA) nya ada percikan abis kena petir. Jadi jaringan listrik dari Klender-Cakung dimatiin :)

      Delete

Post a Comment

Silahkan komentar, cerita, curhat juga boleh. Yang penting bukan spam. Semoga hari kalian menyenangkan!

Salam hangat dari Om.

Popular posts from this blog

Nyobain Sate Taichan Goreng

Layar Retak, Bongkar Sendiri

Mimpi Yang Bersambung