Skip to main content

Kemarin, KRL Yang Bercerita

Ini udah 19.30 kereta Bekasi mana sih? Dari jam 6 di stasiun.
Kata-kata itulah yang gue ucapkan di stasiun dekat kampus, Stasiun Cikini.

Jadwal gue ngampus hari Senin emang paling kampret sih.. jadwal pertama dan kedua ada di jam 19.50 dan 10.20, gak terlalu jauh. Nah cupriknya ada pada jam ketiga, 15.30. Setengah 4, Coy! Gue nunggu dari selesainya jam kedua ke jam ketiga itu lumayan jauh. Mau balik nanggung, bayar kereta lagi. Di kampus juga mau ngapain? Ujung-ujungnya gue kalo udah kayak gini pasti melipir ke mushola kampus buat bobo tampan.

Untunglah kemaren gue diajak senior main PES, lumayan 2 game buat ngisi waktu nganggur gue. Alhamdulillah.

Menjelang jam 3 sore, mendung. Gue rada-rada ngeri juga nanti gimana takut gak bisa pulang. Yaudah liat nanti ajalah pikir gue. Gue sholat Ashar dengan harapan dimudahkan pulang untuk hari ini. Maafkan hamba-Mu ini Ya Allah.

Setelah sholat, pas banget dosen dateng.

*Skip*

Setelah selesai ngampus kira-kira setengah 5, gue keluar. Kemudian balik lagi kedalam kampus karena deres. Banget. Dengan penuh do'a dan harapan gue menatap langit. Gak tau tujuannya ngapain, tapi kayaknya keren aja sih pas menatap langit.

Hujan akhirnya reda jam 5.30. Alhamdulillah. Gue memberanikan diri menerobos gerimis mengundang itu. Untung aja sampe Stasiun Cikini gak hujan. Soalnya gak lama gue sampe sana, hujan kembali deres. Sebelum menaiki tangga di Stasiun Cikini. semua orang yang bertujuan ke Bekasi di suruh buat naik kereta tujuan Bogor dan transit di Manggarai karena ada gangguan di rel.

Gangguan apaan ya? Gue coba melihat hape ternyata bokap udah nanyain via SMS.

"Nak, udah di stasiun? Katanya rangkaian listriknya kesamber petir. Dan kebakar."

Gue mangap. karena ngeliat bapak-bapak lagi makan nasi kotak dengan lahapnya.

Daripada nunggu di Manggarai yang pasti ramenya kayak alay Sumarecon, mending nunggu di Cikini aja deh. Itung-itung gue istirahat duduk. Setengah jam gak ada kabar kereta Bekasi, 45 menit belum ada kabar kereta Bekasi juga, 1 jam belum ada juga.

"Jangan gitu dong, Pak. Menunggu itu sakit, kita butuh kepastian hubungan KRL dan listriknya."

sekitar jam 8 gue masih di Stasiun, cuma saat itu kakak gue yang kantornya gak jauh dari Stasiun pun udah muncul dan menunggu kereta bersama gue. Gile, gue nunggu 2 jam di stasiun. Cuma gara-gara geledek. Kereta muncul jam 8 lewat. Gue masuk walaupun agak berdesakkan ya mau gimana lagi, jadwal terganggu.

Akhirnya sampe stasiun Bekasi jam 9. Dan sampe rumah jam setengah 10. Lumayanlah selama itu betis gue udah kenceng banget. Tinggal muka dan gaya rambut aja yang pengen diganti (walau gak bisa).

Kemarin biarlah KRL yang menjadi korbannya, biarlah KRL yang tersakiti karena tersambar. Biarlah KRL yang bercerita

Comments

  1. Dari cerita nunggu kereta aja bisa jadi gini ya bang.... apalagi kalo jatuh cinta *apa ini*

    ReplyDelete
  2. kalo tidak salah ini pas ada kereta di St. Cakung ya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, Senin kemarin pas ujan deres. Katanya jaringan Listrik Aliran Atas (LAA) nya ada percikan abis kena petir. Jadi jaringan listrik dari Klender-Cakung dimatiin :)

      Delete

Post a Comment

Silahkan komentar, cerita, curhat juga boleh. Yang penting bukan spam. Semoga hari kalian menyenangkan!

Salam hangat dari Om.

Popular posts from this blog

Layar Retak, Bongkar Sendiri

Kalian pernah gak sih punya barang baru, lalu rusak 1 minggu kemudian karena kecerobohan kalian sendiri? Jika jawabannya iya, gue pun pernah merusak hape sendiri yang baru berumur beberapa hari. Kejadiannya udah agak lama, sekitar pertengahan 2015. Ceritanya gue baru aja nabung untuk beli hape, lalu kakak ipar yang memang sudah ganti hape menawarkan hape lamanya untuk gue bayarin. Karena gue pikir hapenya lumayan dan harganya jauh di bawah pasar, gue bayarin lah si hape dengan mahar Rp800.000,-
Punya hape baru senengnya bukan main, dari yang tadinya diem di kampus. Semenjak pakai hape itu sambil nunggu dosen bisa main game, tapi kesenangan itu hanya sesaat teman-teman. Belum sampai 1 minggu entah kenapa gue bodoh sekali, gue letakan hape gue diatas binder yang lagi gue taruh diatas bangku. Gue pun gak sadar karena lagi nunggu diabsen, tiba-tiba binder biadab itu merosot jatuh yang berarti membawa hape gue ikut bersamanya.

Semua yang ada di kelas nengok ke arah gue. Karena agak menahan …

Nyobain Sate Taichan Goreng

Perlu diketahui, gue orang yang jarang main keluar rumah apalagi makan di luar. Mumpung sabtu kemarin gue pergi ke acara Hakabe yang ternyata sepi, gue memanfaatkannya untuk makan di luar juga. Setelah berunding dengan empat teman gue. Akhirnya kita memutuskan untuk makan di Sate Taichan Goreng di daerah Galaxy. Restoran ini katanya milik pacar selebgram yang ultahnya kemarin dibeliin Range Rover dan Iphone 7. Gak peduli sih gue. Tapi kali aja ada yang mau tau.
Lokasi Letak restoran ini gak jauh dari Gerbang Galaxy tepatnya di areal Ruko Grand Galaxy City. Gampang dicari dan lumayan deket dari Grand Galaxy Park. Jadi kalo kalian yang abis nonton mau cari makanan bisa kesana. Atau enggak.

Suasana Kesan pertama gue masuk tempat ini rasanya sempit. BANGET. Mungkin karena bentuk ruko yang memanjang dan meja yang disusun kiri-kanan dan ditengah sebagai jalan utama (seperti di dalam bis). Pertama masuk mata gue gak dimanjakan oleh apa-apa. Temboknya cuma putih gak didekorasi lagi. sayang bang…

Mimpi Yang Bersambung

Pernah gak sih kalian mimpi? Pasti pernahlah ya, tapi kalau mimpi itu membuat sebuah cerita dan ceritanya bersambung di mimpi selanjutnya? Pasti jarang-jarang yang kayak gini. Tapi mungkin karena gue ganteng, jadinya mengalami mimpi yang cukup aneh ini.
Ceritanya gini, gue awal mimpi itu inget banget ceritanya, pokoknya di tahun 2014 di suatu bulan yang gue lupa. Gue tertidur lelap, tiba-tiba gue sudah berada di suatu taman kota menggandeng cewek berkerudung yang gak gue inget mukanya. Padahal jarang-jarang banget gue gandeng cewek, rejeki banget tuh tapi sayang gue lupa mukanya. Tiba-tiba tanpa ada peringatan apapun, cewek itu membawa gue ke suatu rumah yang gue gak tau itu rumah siapa, tapi pas gue diajak masuk sama cewek itu ternyata penghuni rumah adalah keluarga gue. Satu keluarga penuh! Emak, Bapak, dan dua kakak. Gue waktu itu lumayan bingung ada apaan ini, entah kenapa gue bisa mikir di dalem mimpi? Lalu bokap gue ngomong
"Jadi ini cewek yang kamu mau nikahin?" *Den…