CD Bapak

Akhirnya gue selesai urusan bayar semester 2 karena kampus gak pakai sistem auto-debit jadinya sedikit kagok ngikutinnya. Belakangan ini gue jadi inget masa SMA. Di SMA gue selalu jadi teknisi gadungan buat pasang proyektor mengingat satu sekolah tau kalo gue anak teknisi komputer (alias tukang servis).


Gue suka bingung kenapa sih di sekolah gue pada bilang kalo benda itu "InFocus"? Guru komputer gue pun menyebutnya begitu. Nama asli dari benda yang memancar gambar di tembok itu adalah proyektor. Infocus adalah perusahaan yang membuat proyektor, bukan proyektornya. Anehnya, proyektor yang dipakai disekolah itu bermerek NEC. Tapi tetep aja pada bilang InFocus. Duuh. Mungkin ini sama kasusnya dengan Aqua sebagai semua merek air mineral, Sanyo sebagai semua merek pompa air, dan Stabilo sebagai semua merek highlighter. Walaupun gue memaklumi, tapi kadang agak susah juga meminjam proyektor ke ruang guru dengan menyebutkan kata proyektor.

"Pak, saya mau minjem proyektornya buat presentasi pelajaran Pak Hendra."
"Hah? Kita gak punya proyektor."
"Lah yang minggu lalu itu apaan pak?"
"Ooh.. InFocus maksud kamu?"
"Iya yang itu."

Karena takut urusan nanti akan menjadi panjang, gue cuma bisa ngomong dalam hati
"Itu kan mereknya NEC, Bapake."

Ngomong soal Pak Hendra, dia adalah guru yang bisa dibilang paling sering menggunakan proyektor. Hal ini dikarenakan tugas yang diberikan Pak Hendra selalu berupa presentasi. Dan iya, gue selalu jadi korban untuk meminjam proyekto... infocus itu. Gak cuma disitu, gue selalu mengatasi masalah flashdisk dia yang datanya disembunyikan virus. Enggak tau kelas mana yang laptopnya ada virus, cuma hampir setiap ke kelas gue data di dalam flashdisk Pak Hendra selalu hilang. Virusnya caper sama gue. Hih!

Pernah ada suatu kejadian yang buat gue keingetan terus dengan sosok Pak Hendra, yaitu masalah CD. Waktu itu, Pak Hendra datang dengan membawa sebuah tas laptop. Melihat hal tersebut, Andi yang laptopnya selalu digrepe selama pelajaran biologi terlihat tenang. Baru selesai duduk, Pak Hendra berbicara.

"Ini bapak punya CD Zenius, materinya bisa buat nanti waktu pelajaran tambahan."

Mendengar itu semua langsung tertarik, karena Zenius itu bayar dan kita bisa menontonnya secara gratis. Saat semuanya serius denger Pak Hendra, saat itu juga Pak Hendra ngomong sesuatu yang gue inget sampai sekarang

"Dika mana? Ini kok CD bapak gak bisa dibuka ya? Tolong bukain sini."

Mendengar itu, satu kelas ngakak parah sambil liat gue. Mereka menganggap CD = Celana Dalam. Bukannya CD = Compact Disk. Jadi dengan kata lain, mereka menganggap kalo gue diminta tolong untuk membukakan celana dalam Pak Hendra di depan kelas. Diliatin!

Ya ampun, gak gini juga kali. Masa iya gue bukain celana dalam guru lelaki? Gue normal kok. Kenapa jadi suruh buka CD? Di depan kelas pula. Nanti kalo pas dibuka ada batangan menggantung gimana? Bisa syok gue nantinya. Setengah malu, gue maju dan otak-atik Compact Disk yang datanya gak bisa dibuka itu dan akhirnya berhasil. Untung aja gue saat itu lagi gak mikir aneh-aneh. Kalo misalnya gue mikir seperti yang teman gue pikir, gue pasti ogah disuruh maju sama Pak Hendra. Maaf ya, Pak! Untuk teman yang dulu menertawakan, jernihkan pikiran kalian jangan selalu berorientasi pada selangkangan. Plis banget ya.

Comments

  1. Bahahahahak asli ngakak pas bagian terakhir. Gue juga kalo ada disitu pasti mikirnya CD yang itu juga dik .___.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mirip-mirip sama temen gue :|
      Sejak kapan sih istilah Celana Dalem menjadi CD merajalela gini?!

      Delete
  2. anjirrr...hahaha malah dilanjutin begini lagi.. "Di depan kelas pula. Nanti kalo pas dibuka ada batangan menggantung gimana?" hahaha... Kalo di kampus gue kebalikannya, mahasiswanya yg bilang itu inFocus, tradisi bawaan waktu SMA. xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha abis aneh aja gitu.. Jadi mikir yang aneh juga jadinya :))

      Hahaha, jangan-jangan dosennya masih pake OHP ??

      Delete
  3. Memang udah membudaya, nyebut merk buat menami sesuatu yang belum tau.
    Btw, gue baru tau kalo Stabilo itu merk. Haha.
    Gpp lah, itung-itung melestarikan budaya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Stabilo itu merek. Pensil 2B waktu ujian gue dulu aja mereknya Stabilo.

      Itu budaya yang tidak baik :((

      Delete
  4. BATANGAN YANG MENGGANTUNG ITU APAAAAA

    ReplyDelete
  5. Anjirr batangan yang menggantung :)) hahaha
    Untung aja si Bapak lagi gak ngeh pas diketawain wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. iya, untung si bapak guru waktu itu gak sadar :D

      Delete
  6. Hahaha, kalimat itu emang ambigu banget sih. Gue pun juga bakal ngakak kalo kejadian itu terjadi sama gue. Dan itu maksudnya batangan menggantung? Gue merasa tak berdaya disitu. Hahaha. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenernya sih, gue juga ngakak. Tapi ketutupan rasa malu :|
      Yaaaa.. Sebut saja otong :D

      Delete
  7. Malu kali ah di bukain CD depan kelas wkwkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu dia.. bukan malu lagi, malah jadinya horror :|

      Delete
  8. hahaha ngakak pas temannya mengira CD itu "celana dalam" di tambah kamu ngomong ada batangan yang menggelantung,,astagfirulloh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah ah jangan disebut lagi itu batangan :D

      Delete
  9. Syit, gua termasuk dalam orang yang berorientasi selangkangan. tadi gua pikir itu CD daleman. -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, emang hal itu biasa terjadi pada orang yang baru mengenal CD

      Delete
  10. Kok ngakak yaa.. hahaha.. Di lingkungan gue karena udah biasa CD untuk Compact Disk jadinya gak ada yg viktor2an haha..

    Btw gue juga heran sama orang yg nyebut Infocus itu, gue pernah make Infocus merk Infocus itu dan gue pikir barangnya bagus, ternyata setelah dipake hampir sehari-semalem itu langsung mulai menurun kinerjanya, suka mati gak jelas.. wew.. gue pikir dengan merknya disebut2 barang generik gitu bakalan jadi pioneer dalam kualitas, ternyata eh ternyata..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba sekali-kali pikir kalo CD itu celana dalem. Pasti keterusan :D

      Kayanya proyektor emang gak bisa dipake seharian full deh. Paling beberapa jam doang... Soalnya ada komponen yang gampang panas

      Delete
  11. buakakakkakakkakkakka mungkin biar aman, nyebut 'CD-nya' tuh DVD aja dah :)) kesian kamunya wkwkkwkkwkw

    salam hepiii,,,mampir yooooo ke Blog Abal-abal Ca Ya

    ReplyDelete
  12. Lha.. Ya iya. Ngapain jugak bukain CD-nya Bapak? Emang mau di..... *sinyal ilang*

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan komentar, cerita, curhat juga boleh. Yang penting bukan spam. Semoga hari kalian menyenangkan!

Salam hangat dari Om.

Popular posts from this blog

Nyobain Sate Taichan Goreng

Layar Retak, Bongkar Sendiri

Poke Ball Desain Datar