Skip to main content

Pengalaman Naik KRL

Gue sebenernya paling seneng yang namanya naik kereta. Dari kecil gue selalu diajak naik kereta saat kerumah Mbah yang kebetulan berada di Jakarta (ortu bokap) dan di Bandung (ortu nyokap). Diantara keluarga gue, mungkin bisa dibilang gue yang paling semangat berangkat jika nyokap bilang "Kita kerumah Mbah naik kereta ya.". Alasan gue paling semangat naik kereta karena kalau pakai alat transportasi lain seperti mobil atau bis, gue pasti muntah. Pasti. Apalagi taxi, baru nyium bau AC dari pas buka pintu taxi, gue udah minta kantong kresek ke nyokap. Ternyata setelah gue telusuri, mabuk darat ini menurun dari Almarhum Mbah gue. Sampe sering dibecandain sama bokap

"Bapak (Kakek gue) padahal Haji, terus dipandang baik di Masjid dan sering ngadain pengajian. Eh kok ya pemabuk?"
Ya, bokap gue emang kadang gesrek. Maap, Pah!

Balik ngomongin kereta. Dari kecil sampai sekarang gue masih sering naik kereta. Banyak pengalaman yang susah banget gue lupain ada di dalem KRL. 

Bukan tangan sih....  @CommuterLine
Satu yang paling gue inget adalah saat gue dan 3 temen SMA gue Dani, Jana, dan Rizky iseng ke Kota Tua buat jalan-jalan. Abis bosen pas libur semester gasal gak kemana-mana. Jadilah kita pergi. Berangkat sih gak masalah, nah pas pulangnya ini.. Jadi waktu itu gue lupa ada di stasiun mana. Tapi yang pasti, kereta dalam keadaan berhenti dan pintu terbuka. Di deket pintu ada bapak dengan tas selempang yang serius merhatiin entah apa yang dia perhatiin di luar kereta. Posisi si bapak itu kaki dan kepalanya nongol dari gerbong. Banyak yang udah bilang "Hati-hati kepalanya, Pak!" tapi si bapak bengong aja.

Pas pintu kereta ditutup, gue kira gak ada masalah apa apa, tapi kok gak jalan sih keretanya? Pas gue liat si bapak tadi, kepalanya udah kejepit dengan lengketnya dipintu, mana bentuk mukanya si bapak bikin tertawa. semua yang deket pintu langsung panik bantuin sambil nahan tertawa. Temen gue si Jana, yang tadinya udah maju pengen nolong langsung mundur lagi karena gak kuat nahan tawa. Setelah itu muka si bapak sudah terlepas dari jeratan pintu, tapi pas gue perhatiin kok si bapak masih sibuk sendiri ya? Pas gue perhatiin, Labuset, tasnya kejepit juga!! Mana udah gak ada yang bantuin. Kasian si bapak.

Untung setelahnya perjalanan normal, tapi beberapa kilo perjalanan. Di rel sebelah ada kereta lewat, tapi yang lewat cuma lokomotifnya doang. Gue yang biasa menyebut lokomotif dengan sebutan "kepala kereta" langsung ngomong..

"Itu tadi kepalanya doang ya?"

Mendengar ada yang menyindir kepala, si bapak langsung nengok ke gue. Aduh maaf ya, Pak. Saya khilaf sumpah.

---

Banyak banget kejadian di kereta apalagi KRL yang setiap harinya gue jadikan transportasi utama menuju kampus. Ada yang jatoh ke peron dari kereta saking penuh dan maksa masuk, ada yang turunnya loncat di stasiun Klender, ada yang ngeluh melulu kerjaannya, ada yang gepeng badannya karena saking padetnya kereta, banyak deh pokoknya.

Bagi yang belum pernah merasakan naik KRL Commuter Line, coba naik deh. Tapi naik di jam berangkat/pulang kerja. Karena sensasinya begitu terasa~

Comments

  1. Ya ampun bapaknya udah kayak mau dihukum pancung aja kejepit kek gitu . . Hahahaa . . Kasian tapi lucu lohh . . *ampun pak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya mirip kayak guillotine, tapi nyamping :D

      Delete
  2. ya ampun bapaakkk... kepalanya kenapa bisa kejepit gitu..... bikin gue ketawa aja pas diceritain. ahahaha *duh maap Pak*

    ReplyDelete
  3. Wakakaka. Sama, Dik. Gue juga muntah. Gue mabok angkot. XD
    Ya, Allah, durhaka lu! Bukannya ditolongin malah diketawain. Gue juga ngakak baca ceritanya, dosa juga kan gue. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo gue sih angkot gak mabok, Yog. Soalnya pake AC alam :D
      Gue kan udah minta maap :| Nah elu yang belum..

      Delete
  4. Kalau di jogja juga sama gitu pake otomatis, tapi kalau ada yang kejepit ke pintu langsung otomatis kebuka lagi (kayak lift) nggak sampe nempel lengket hahaha...

    Salam kenal kunjungan pertama...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalo disini pintu diatur masinis, soalnya kalo gak diatur masinis bakalan gak ketutup. Karena kalo pagi badannya pada keluar-keluar pintu -_-

      Yoo! Salam kenal!

      Delete
  5. Wah.. tukang mabok (darat) nih, haram. Haha
    Gue malah belom pernah sama sekali naik kereta, parah nih.
    Kalo gue di posisi elu, mungkin bakal ketawa juga liat adegan bapak-bapak kepalanya kejepit pintu kereta gitu.. Haha
    Tapi kasian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mabok darat udah bawaan lahir, masa iya aku anak haram :(

      Iya kasian, "KASIAN DEH LO, PAK!"

      Delete
  6. wahahaha kasian tapi emang lucu sih =D

    ReplyDelete
  7. Hah itu serius ada yang jatoh ke peron? astaga. Dan. Itu yang gepeng. Kayaknya gue deh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak setiap hari ada sih.. cuma ada aja pasti yang jatoh. Biasanya ibu-ibu yang jatoh, udah gitu nyalahin yang didalem kereta. Padahal yang maksa masuk tuh dia -_-

      Delete
  8. Sampe saat ini melakukan perjalanan jauh belum pernah naik kereta api, pengen banget tapi sayang stasiunnya jauh (=|

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coba deh sekali-sekali naik kereta pas jam berangkat kerja. Pasti langsung nyesel..

      Delete
  9. Itu Bapak bukanya ditolongin malah diketawain lo Dik, gue juga pernah naik kereta pas dari bogor berdua, lah bukanya sama elo Dik haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah ditolongin kok, tapi bukan sama gue.

      lah iya, itumah lagian gak ada kejadian aneh, Ziz.

      Delete
  10. Rasanya gimana sih naik KRL itu, Dik? Aku belom pernah.. Apa semacam shinkansen.. ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo mau kurus, yuk naik KRL. Semacam kereta subway gitu deh, Kak Beby. Seru. Tapi gepeng.

      Delete
  11. Eh tapi pintu kereta nya nggakpapa 'kan?

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan komentar, cerita, curhat juga boleh. Yang penting bukan spam. Semoga hari kalian menyenangkan!

Salam hangat dari Om.

Popular posts from this blog

Layar Retak, Bongkar Sendiri

Kalian pernah gak sih punya barang baru, lalu rusak 1 minggu kemudian karena kecerobohan kalian sendiri? Jika jawabannya iya, gue pun pernah merusak hape sendiri yang baru berumur beberapa hari. Kejadiannya udah agak lama, sekitar pertengahan 2015. Ceritanya gue baru aja nabung untuk beli hape, lalu kakak ipar yang memang sudah ganti hape menawarkan hape lamanya untuk gue bayarin. Karena gue pikir hapenya lumayan dan harganya jauh di bawah pasar, gue bayarin lah si hape dengan mahar Rp800.000,-
Punya hape baru senengnya bukan main, dari yang tadinya diem di kampus. Semenjak pakai hape itu sambil nunggu dosen bisa main game, tapi kesenangan itu hanya sesaat teman-teman. Belum sampai 1 minggu entah kenapa gue bodoh sekali, gue letakan hape gue diatas binder yang lagi gue taruh diatas bangku. Gue pun gak sadar karena lagi nunggu diabsen, tiba-tiba binder biadab itu merosot jatuh yang berarti membawa hape gue ikut bersamanya.

Semua yang ada di kelas nengok ke arah gue. Karena agak menahan …

Nyobain Sate Taichan Goreng

Perlu diketahui, gue orang yang jarang main keluar rumah apalagi makan di luar. Mumpung sabtu kemarin gue pergi ke acara Hakabe yang ternyata sepi, gue memanfaatkannya untuk makan di luar juga. Setelah berunding dengan empat teman gue. Akhirnya kita memutuskan untuk makan di Sate Taichan Goreng di daerah Galaxy. Restoran ini katanya milik pacar selebgram yang ultahnya kemarin dibeliin Range Rover dan Iphone 7. Gak peduli sih gue. Tapi kali aja ada yang mau tau.
Lokasi Letak restoran ini gak jauh dari Gerbang Galaxy tepatnya di areal Ruko Grand Galaxy City. Gampang dicari dan lumayan deket dari Grand Galaxy Park. Jadi kalo kalian yang abis nonton mau cari makanan bisa kesana. Atau enggak.

Suasana Kesan pertama gue masuk tempat ini rasanya sempit. BANGET. Mungkin karena bentuk ruko yang memanjang dan meja yang disusun kiri-kanan dan ditengah sebagai jalan utama (seperti di dalam bis). Pertama masuk mata gue gak dimanjakan oleh apa-apa. Temboknya cuma putih gak didekorasi lagi. sayang bang…

Mimpi Yang Bersambung

Pernah gak sih kalian mimpi? Pasti pernahlah ya, tapi kalau mimpi itu membuat sebuah cerita dan ceritanya bersambung di mimpi selanjutnya? Pasti jarang-jarang yang kayak gini. Tapi mungkin karena gue ganteng, jadinya mengalami mimpi yang cukup aneh ini.
Ceritanya gini, gue awal mimpi itu inget banget ceritanya, pokoknya di tahun 2014 di suatu bulan yang gue lupa. Gue tertidur lelap, tiba-tiba gue sudah berada di suatu taman kota menggandeng cewek berkerudung yang gak gue inget mukanya. Padahal jarang-jarang banget gue gandeng cewek, rejeki banget tuh tapi sayang gue lupa mukanya. Tiba-tiba tanpa ada peringatan apapun, cewek itu membawa gue ke suatu rumah yang gue gak tau itu rumah siapa, tapi pas gue diajak masuk sama cewek itu ternyata penghuni rumah adalah keluarga gue. Satu keluarga penuh! Emak, Bapak, dan dua kakak. Gue waktu itu lumayan bingung ada apaan ini, entah kenapa gue bisa mikir di dalem mimpi? Lalu bokap gue ngomong
"Jadi ini cewek yang kamu mau nikahin?" *Den…