Layar Retak, Bongkar Sendiri

Kalian pernah gak sih punya barang baru, lalu rusak 1 minggu kemudian karena kecerobohan kalian sendiri? Jika jawabannya iya, gue pun pernah merusak hape sendiri yang baru berumur beberapa hari. Kejadiannya udah agak lama, sekitar pertengahan 2015. Ceritanya gue baru aja nabung untuk beli hape, lalu kakak ipar yang memang sudah ganti hape menawarkan hape lamanya untuk gue bayarin. Karena gue pikir hapenya lumayan dan harganya jauh di bawah pasar, gue bayarin lah si hape dengan mahar Rp800.000,-
Ilustrasi 9to5mac.com
Punya hape baru senengnya bukan main, dari yang tadinya diem di kampus. Semenjak pakai hape itu sambil nunggu dosen bisa main game, tapi kesenangan itu hanya sesaat teman-teman. Belum sampai 1 minggu entah kenapa gue bodoh sekali, gue letakan hape gue diatas binder yang lagi gue taruh diatas bangku. Gue pun gak sadar karena lagi nunggu diabsen, tiba-tiba binder biadab itu merosot jatuh yang berarti membawa hape gue ikut bersamanya.

Semua yang ada di kelas nengok ke arah gue. Karena agak menahan malu, gue pun dadah-dadah ke semuanya. Astaga. Walaupun dalam hati sadar kalau gue malu-maluin banget, gue tetep melakukannya sambil mengambil hape dan binder yang terjatuh. Masih sombong karena gue merasa gak terjadi apa-apa, seketika gue lemas tak berdaya melihat layar hape. Layar yang belum seminggu gue pandang retak sudah, rasanya nyawa hilang. Dengan keadaan lemah dan pasrah gue melanjutkan kuliah. Kampretnya setelah jam habis temen gue banyak nanya.
"Dik, hape lu kenapa?"
"Retak layarnya"

Trus ada yang dateng lagi
"Eh, Dik, tadi hape lu kenapa?"
"Pecah"

Mendengar ada gosip, cewek-cewek pun nyamperin.
"Eh eh ada apa, Dik? eeeh itu hape lu kenapa?"
Ini mau gue gamparin satu-satu tapi cakep semua. Kan sayang kalau mukanya pada rusak karena gue. Akhirnya gue pun jawab "layar retak" dengan nada seadanya. Mereka gak memikirkan perasaan gue gimana ya? Gue tuh lagi lemes-lemesnya. Sama aja kayak temen kalian jatuh dari motor dan berdarah, trus kalian nanya

"Lu gapapa kan?"
Ya kenapa-napa lah!

Beberapa hari kemudian, gue mencari-cari tempat servis. Gue tanya service center resmi harga servicenya Rp 800.000,- buset.. Itu pun belum termasuk biaya bongkar. Gila aja, masa lebih mahal service-nya daripada harga hapenya? Gue cari di internet ada yang bisa di ITC Roxy Mas seharga Rp 500.000,-. Karena gue pikir masih mahal, gue akhirnya mencari harga digitizer dan LCD di toko online. Bukalapak dan Tokopedia pun jadi korban, gue cari-cari harganya sekitar Rp 150.000an. Tapi gue akhirnya beli digitizer dan LCD di Tokopedia seharga Rp 450.000. Kenapa gue beli yang mahal? Gue juga gak tahu. Emang goblok aja kayaknya gue.

Beberapa hari kemudian barang pun sampai dan gobloknya lagi, gue belum tahu.. INI YANG BISA MASANGIN SIAPA?! Dengan sedikit kekecewaan, gue tanya-tanya ke bokap. Ternyata gue lupa kalau bokap punya kenalan orang counter dekat rumah. Akhirnya melesatlah kita kesana. Ternyata dia bisa tapi dengan syarat ditinggal karena dia mau mengerjakan hape gue malam hari. Oke gapapa.

Besoknya, wiiiiih. Gak perlu bayar ternyata coy! Hapenya juga kinclong lagi. Tapi ada sedikit bekas kikiran, mungkin dia gak terlalu bisa buka hapenya tapi gapapalah yang penting layar kembali lagi seperti semula. Gue pun menyalakan hape dan ternyata, touchscreen-nya gak bener. Jadi diteken disatu titik tapi titik lain ikutan, kepencet kemana-mana seperti kalau layar ketetesan air. Ya ampun cobaan apa lagi ini?

Mau gue balikin, kemarin dapet gratis gak enak juga sama tukangnya. Tapi disisi lain, gue sangat tidak nyaman menggunakannya. Karena tekanan berlebih dalam diri, akhirnya gue mencari video ganti digitizer untuk hape gue di Youtube dan ajaibnya ada 5 video! Tanpa basa-basi, gue tonton satu-persatu. Ternyata caranya cukup gampang, cuma buka bagian belakang dengan obeng kecil. Kalian tahu kan obeng buat tamiya jaman dulu? Nah yang seukuran itu.

Gue tinggal menunggu waktu untuk nyolong obeng kecil dari ruangan servis bokap dan waktu yang tepat untuk bongkar sendiri, karena kalo nyokap tau pasti gue diceramahin. Gue cukup bersyukur juga karena bokap yang kerjanya reparasi komputer, alatnya lengkap! Akhirnya alat sudah dicolong dan waktunya sekeluarga tidur, tepat tengah malam gue melakukan aksi seperti seorang mahasiswa teknik yang gak lulus-lulus. Gak ngerti apa yang dikerjain.

Buka cover belakang, gampang. Sekrup, juga gampang. Buka cangkang yag melindungi komponen, buset keras amat yak! Sumpah susah banget, gue sampai butuh obeng pipih untuk menahan cangkangnya agar gak balik lagi. Gue mirip tukang tambal ban, tapi bannya keras dan kotak. Entah gimana ceritanya akhirnya gue bisa buka. Saat itu gue baru sadar, teryata ukuran papan PCB untuk processor, RAM, storage, kamera, dan keseluruhan hape itu ukurannya kecil banget. Kira-kira cuma seperempat dari ukuran hapenya. Setelah kaget dengan ukuran kecil, gue jadi tahu penyebab touchscreen jadi butut. Ternyata kabel konektor digitizer ke papan PCB tadi itu kelipet dan gak sepenuhnya terpasang. Setelah gue benarkan gue pasang lagi hape gue dan nyala. Masalah itu langsung mengecil. Yang tadinya touchscreen yang gak jelas arah dan tujuannya, sekarang jadi agak kalem. Ya meskipun kadang tetep kumat sih.

Karena gak tahu harus diapakan lagi dan guenya tetap gak nyaman dengan touchscreen-nya, gue jual hape itu dan langsung ganti jadi Android One. Tepatnya Nexian Journey One. Karena belajar dari pengalaman, gue langsung belikan tempered glass untuk jaga-jaga. Well, tempered glass nya juga udah agak retak karena sering jatuh. Tapi masih nyaman dipakai dan layarnya juga masih sehat. Sampai sekarang gue masih pakai hape ini dan gak ada niat ganti. Karena duitnya juga gak ada.

***

Pesan untuk kalian:
  1. Untuk teman-teman yang membaca tulisan ini, hati-hati. Jaga hape kalian dari binder-binder biadab. Pakai tempered glass buat jaga-jaga. Gue gak mau kalian menderita, biar gue aja yang mengalami ini semua.
  2. Kalau misalkan hape kalian rusak, pergi ke tempat yang bener-bener bisa benerin hape kalian. Jangan kayak gue, mau hemat tapi dompet malah gak sehat.
  3. Dan jangan pernah takut buat mencoba hal baru, seperti nyolong alat bokap lalu bongkar hape tanpa ada yang tahu. Itu bisa jadi pengalaman (yang membuat mata kering sampai 3 jam).

Comments

  1. "Lu gapapa kan?"
    Ya kenapa-napa lah!

    Bhak 1 minggu. ibarat orang pacaran mah lagi anget-angetnya terus putus gitu aja hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya!! Masih anget-anget tai ayam :(

      Delete
  2. Alhamdulillah sih belum pernah dan jangan sampe punya hape rusak sampe ke layarnya. Cuman pernah ngalamin hp rusak di bagian tempat colokan chargernya aja nggak bisa fungsi karena abis kemasukan air pantai hadehhhh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Walah.. Serem juga sampai kemasukan air pantai :D

      Delete
    2. Kalo tempered glass retak sehelai itu bisa mempengaruh ke lcd nya ga?

      Delete
  3. Gue harus sedih apa seneng nih??? :) :p :(

    ReplyDelete
  4. Oh jd gitu ceritanya Dik. Keknya lo udh peernah cerita ini dr tahun yg lalu. Eh baru di posting

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Ziz, baru inget lagi. Jadi tulisan deh

      Delete
  5. Oh jd gitu ceritanya Dik. Keknya lo udh peernah cerita ini dr tahun yg lalu. Eh baru di posting

    ReplyDelete
  6. Mending sih ko jatuhin sendiri. Lah guaaaa, aipon kesenggol temen ampe jatuh juga. Mau marah tapi, males. Akhirnya, ikhlasin aja. Bagus gak sampe layar retak. Cuma lecet dikit pinggirannya. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Astaga sedih amat ya.. ternyata masih ada yang lebih menderita dari gue =D

      Delete
  7. hhahahaa.. ini mah musibah berujung berkah. berkahnya ente jadi tau cara ngebagusin itu hape tanpa ke tukang service.
    kalau aku pernah juga sih hape rusak karena kesalahan sendiri. entah karena apa waktu itu, gue jalan setengah lari seperti tergesa-gesa gitu deh, trus nginjek hape gue dengan sekuatnya. dan, layarpun hitam separuh hahhahaaa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih haha.. :D
      EEehhh diinjek parah banget itu =D

      Delete
  8. ngedapetin hape baru pecah itu udah kayak ngerasain retak di hati ya, pedih..

    ReplyDelete
  9. Duuh dikaaa mau untung malah buntung (;-_-)
    Lain x jangan geragas sama hapenya yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh.. besok besok harus disayang hapenya :(

      Delete
  10. Tau gitu mah langsung jual aja kaan. biar gak ribet dari awal. :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah iya.. Harusnya dari awal dijual aja.. bodo amat retak retak dah situ :(

      Delete
  11. Murah amat, 800 ribu. Makanya kalo belajar hape disimpen. Tapi ini agak mendingan sih, gue pernah punya hape, baru sekitar 2 bulan, nyemplung ke toilet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu belum belajar mas :(
      jiahahaha.. toiletnya lagi ada isinya gak?

      Delete
  12. jleb! ngena banget di gue. hape gue layar retak di 2 tempat. akibatnya, 2 tempat retakan itu udah nggak peka sama sekali. jadi susah sendiri, mesti dibawa ke tempat servis.. dan garansi telah habis :")

    ReplyDelete
  13. Harusnya sempetin dulu bikin tutorial ngebenerin layarnya. Kan lumayan, kalo videonya nge-hits, dapet endorse hape.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak gitu juga.. gue buka hapenya aja gemeter

      Delete
  14. Pernah kejadian juga nih untung pas pake tempered glass jadi yg retak tempered nya hahaha

    Watch movie bluray

    ReplyDelete
  15. Punya gue retak karena main game kalah mulu gua emosi gua banting hp gua,gua kira gk terjadi apa apa eehh taunya item setengah gua langsung menyesal dan gua gk bisa ngapa ngapain musik file foto semuanya belum gua backup dan sekarang gua pake tablet jadul tab 2

    ReplyDelete
  16. Gw baru beli hp baru 2 hari lalu, ehh hari ini malah sial jatuh dari tangga gara2 kebelet kena tempered pecah,lcdnya juga keikutan lecet dikit mcm ad masalah pas mengetik

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan komentar, cerita, curhat juga boleh. Yang penting bukan spam. Semoga hari kalian menyenangkan!

Salam hangat dari Om.

Popular posts from this blog

Nyobain Sate Taichan Goreng

Mimpi Yang Bersambung