Pengalaman di Kota Medan

Gue gak ngerti ya setiap orang yang gue liat di TV, kalo memerankan orang batak selalu ngomong "bah!". Padahal yang gue rasakan beda, setiap orang yang gue temuin gak pernah sekalipun ngomong kata "bah!". Apalagi sekarang gue nulis ini di kota yang banyak orang Bataknya. Yap! Gue sekarang lagi ada di Medan!!
Info dikit, di kota Medan ini sebenernya bukan tanah orang Batak, tapinya Melayu Deli. Makanya ada Istana Maimun yang dibangun oleh Sultan Deli. Jadi (kata supirnya) sebenernya orang batak disini (Medan) cuma perantau.

Gue ke Medan karena mau bolos ujian praktek mengahdiri pernikahan kakak gue. Dengan ini berarti predikat gue sebagai om akan segera terwujud. Hehehe.

Gue mau ceritain tentang gue di Medan.
Jumat pagi gue diajak keluarga jalan-jalan ke Istana Maimun karena deket sama hotel. Tapi entah kenapa gue kurang begitu tertarik untuk jalan-jalan disini, batin gue kayak ngomong, "tenang nanti lu nyari duit juga keliling-keliling Indonesia" kalau itu berarti menyenangkan, amiiinn..
Awalnya gue kira Istana Maimun gede dalemnya, karena emang dari luar keliatan gede, tapi pas masuk gak terlalu gede, yaelah. Mana ada tukang sewa baju Melayu di dalem Istana. Di dalem Istana nya loh. Seharusnyakan keaslian Istananya dijaga, eh ini malah diganti dengan tukang sewa baju.

Selain mengitari Istana Maimun, malamnya gue pergi ke Ucok Durian. Ini adalah surga bagi pecinta durian, terkenal banget kata(supir)nya. Pas nyampe sana, tumpukan duren pun menyapa kita. Setelah duduk dan bergabung dengan suadara lain, gue mencoba makan duren. Mantap banget duren disini. Nagih! Tapi sayang, hasrat diperut gak begitu bergejolak. Jadinya gue gak terlalu nafsu makan duren disana. Padahal kesempatan emas gue disana.

Gue malem juga nyari makan di Pagaruyung, semacem jajanan kaki lima berisi orang India. Banyak sekali orang India disana. Gue beli nasi goreng seafood yang rasanya asin, kaykanya yang buat nasi gorengn iu ngebet kawin, hih~

dari: infopublik.org
Pagaruyung di Malam Hari.
Trus yang paling asik disini adalah apa? Bentor. Yeah, becak motor! Kan disini sepeda motor dibilang kereta, seharusnya namanya beta. Becak kereta. Mungkin kalau namanya beta itu lebih masuk akal dan nyambung dengan bika ambon. Beta & ambon ikatannya kuat. *Apesih

Asiknya naik bentor disini adalah meningkatkan adrenalin. Belok sembarangan, rem gak pakem, motor tua, lengkap banget deh untuk bikin orang kecelakaan. Ngeri! Gue kira naik bentor itu asik ya, ternyata salah.

Terus oh iya, kalo lu pikir pengendara motor dan mobil di Jakarta sakit jiwa semua. Lu salah. Di Medan lebih parah, pertama gue mendarat di Kualanamu trus naik mobil ke hotel itu bis dan truk pada salip-salipan dan kampretnya itu arahnya berlawanan sama kita. Jadi kita di kiri dia di kanan, kan gue ngeri sendiri jadinya setiap ada bis nyalip.. Nah pengendara motor pun begitu, kalo di Jakarta ibu-ibu dari pasar bawa motornya belum bisa dan kaki masih turun. Di Medan gila, mobil jalan kencang pun dia bisa langsung motong jalan, kita nih yang pake mobil lagi nyalip, eh si motor nyalip mobil kita yang lagi nyalip. Nyalipception!
Lalu lintas disini banyak yang gak sabaran, biasanya orang yang jalan kaki dijadikan prioritas, eh disini mah bodo amat, kalau pejalan kaki nyebrang kadang diklakson.

Oh iya, satu lagi.. Kualanamu nya bagus banget.. keren, gue demen banget walaupun agak kurang suka bentuk atapnya, hehe.
Tapi yang pasti sih, jalan dari pesawat ke pintu keluar itu lumayan bikin kaki pegel. Jauh.
Tapi kata orang sana sih paling 1 tahun lagi juga udah jelek, orang Medan bisa ngebangun tapi gak bisa ngerawat. Gitu katanya, no offense ya, itu kata orang Medannya loh.
Kayaknya sementara itu aja deh yang mau gue tulis, jangan ngira kalau Medan itu punya orang Batak, salah. Medan itu nyampur-nyampur sukunya.

Comments

Popular posts from this blog

Nyobain Sate Taichan Goreng

Layar Retak, Bongkar Sendiri

Poke Ball Desain Datar