Skip to main content

Mencoba Pindah Dari Bajakan

Sebelum mulai, gue mohon maaf lahir dan batin bagi semua kawan blogger dan pembaca sekalian, maafkan kesalahan gue sebagai manusia yang mungkin pernah menyakiti kalian semua langsung dan gak langsung. Agak telat sih minta maafnya tapi gapapa ya daripada bengong.

Siapa sih orang Indonesia yang gak pernah mendengar stafaband? Pasti, mayoritas orang Indonesia pernah buka web itu buat mencari lagu-lagu yang sedang ngehits. Gue sering buka web itu pada masa alay maksimal. Atau bagi kalian yang sering download film pasti gak jauh-jauh dari Ganool dan YTS, kan? Gue pun juga begitu, senang dengar lagu dan juga nonton film. Masalahnya gue baru sadar sekarang kalau yang gue lakukan ini salah, karena semua yang gue nikmati itu semua bajakan. Semuanya hasil nyolong.

Ya emang sih gue salah, cuma gue dulu pun agak sulit untuk beralih ke produk original. Kenapa? Karena CD musik dan DVD film ori itu mahal banget. Sekitar 100 ribu untuk satu album lagu dan 400 ribu untuk satu film. Uang segitu udah mahal bagi gue yang saat itu masih SMA. Gue gak bakalan mau untuk menghabiskan duit 100 ribu untuk mendengarkan hanya 2 lagu hits dari suatu album dan sisanya cuma lagu yang bukan gue suka. Gue mau semua lagu di dalam album itu bagus karena gue akan membayar segitu. Pandji Pragiwaksono juga bilang disini kalau fungsi CD tuh sekarang sudah beda, sekarang CD sudah menjadi media koleksi. Gue gak bakal mau beli CD cuma untuk diubah formatnya menjadi MP3 dan masuk ke media player. Gak praktis. Solusinya (bagi gue) cuma satu, gue beralih ke format digital. 

Game adalah hal pertama yang gue pakai format digitalnya.  Gue sudah gak beli game bajakan di Mall lagi, sekarang gue tinggal login melalui Steam, isi saldo, tunggu diskon, beli, lalu download. Bayangin aja, gue yang cuma isi saldo 90 ribu, punya 40 game ori di akun gue. Murah kan 90 ribu dapat banyak? Biasanya 1 game itu bisa seharga 90 ribu sampai 700 ribu. Tapi kalau sabar tunggu diskon hasilnya ya bisa sepert gue. Gue juga aktif nyari web yang sedang mengadakan giveaway dan bagi-bagi game gratis, kurang lebih 10 game di akun Steam gue dapat gratis.
aitinesia.com

Seperti kebanyakan orang Indonesia, gue juga mulai terlena dengan gratisan dan mau dapat banyak. Hal kedua yang gue pakai format digitalnya adalah musik. Beruntung gue punya akses internet dirumah jadi untuk urusan musik gak perlu download, tinggal streaming. Gue sebenarnya pengen menggunakan Spotify tapi karena belum ada di Indonesia, gue beralih ke Rdio. Awalnya gue melirik Melon dan Langitmusik, cuma karena yang paling murah menurut gue adalah Rdio (cuma 20 ribu/bulan), jadi ya ini yang gue pilih. Walaupun bayarnya agak ribet karena harus pakai kartu kredit. Tapi gapapa lah, lumayan murah 20 ribu bisa download dan streaming lagu sepuasnya secara legal. Lagian Rdio gratis streaming di webnya selama 6 bulan pertama dan 1 bulan di app. Kalau pun masa gratis  habis, gue tinggal pindah ke Deezer. Gampang.

Trus tujuan gue buat tulisan ini? Ya cuma mau cerita aja sih kalo gue sudah mulai mengubah kebiasaan yang tadinya download bajakan menjadi lebih menghargai karya orang lain. Setidaknya, mengurangi download bajakan. Kecuali kalo urusan film, gue masih belom menemukan solusi dan masih download. Tapi tetap aja kok gue lebih menikmati nonton di bioskop daripada download. Lebih puas. Apalagi ada yang nemenin.

Ada yang mau ikut perlahan pindah dari bajakan seperti gue?

Comments

  1. Hai om, mohon maaf lahir dan batin ya :D
    Setuju sama post-an ini, karena dengan cara seperti diatas mgkn kita bisa menghargai karya orang lain. Semangat terus ngeblognya om :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mohon maaf lahir batin :)
      Hahaha iya, tapi OS PC om masih bajakan nih.. gimana dong? Trus film-nya juga :(

      eh disemangatin.. jadian yuk *eh

      Delete
  2. Alhamdulillah. Pasti ini berkah Ramadan, ya. Sekarang lu sudah tobat, bang.

    Iya gue juga kurang-kurangin download gratisan. Terutama software bajakan.
    Soalnya sekarang sofware bajakan sudah nggak bisa lagi di netbook gue.

    Jelas nggak bisa soalnya, gue nggak pakai Windows lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya Bang Darma. Sekarang udah mulai mengubah kebiasaan nyari gratisan yang legal :D

      loh sekarang pakenya apaan? linux?

      Delete
  3. Mohon maaf lahir dan batin ya om..

    Aku belum bisa beralih karena uangku masih pas-pasan kaya muka aku :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. mohon maaf lahir batin juga :)
      walah.. gapapa, nyari gratisan aja dulu :D muka pas-pasan tapi punya paber mah gapapa~

      Delete
  4. Lanjutin yah, jangan nanggung. sekalian ituOS dikomputer/laptop lo jangan pake windows bajakan :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo urusan OS sih belum kuat.. Soalnya harga OS nya lebih mahal dari hape gue yang sekarang Bang. Hehehe

      Delete
  5. Sebagai pelajar SMA yang duit jajan sekolah pun masih pas-pasan dan sebagai masyarakat pedalaman yang ditempat tinggalnya gak ada bioskop, aku masih punya alasan kuat kan buat ambil yang bajakan? :') *eh._.

    Tapi salut deh ternyata ada yang sudah sadar dari dunia perpembajakan(?) dan bisa menghargai karya cipta orang lain :D lanjutkan._.

    ReplyDelete
  6. Mohon maaf lahir batin juga, Om. Omas. :(

    Mantap nih tulisan. Jarang ada orang yang sadar akan sebuah pembajakan.

    Duh, gue juga udah mulai mengurangi pelan-pelan nih, Dik. Lagu-lagu yang bajakan mulai gue hapusin dan download dari situs resmi. Terus buku-buku gue mulai beli novel aslinya, nggak mau download e-book yang nggak legal lagi. Gue takut, nanti karya gue juga dibajak. Nggak maaauuuu. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa Omas :(

      ya harus gue ubah dari sekarang sih.

      Kalo gue sekarang masih banyak lagu dan film bajakan.. cuma kalo lagu, gue support dengan view klipnya di Youtube (secara itu dibayar perview) dan streaming online di situs resmi :D
      Kalo dibilang takut dibajak ya jangan nulis buku yog, pembajakan pasti ada.. cuma pinter-pinter ngakalinnya aja

      Delete
  7. Mohon maaf lahir dan batin juga, Om :) Aku bru prtama maen kesini nih.. Hehe..

    Ngmongin soal bajakan.. Aku msh blm bsa ngubah kebiasaan klo soal lagu dan film.. Dari pnjelasan diatas ribet banget kayaknya, aku gak ngerti.. Kartu kredit jg gapunya, jgnkan kartu kredit, duitnya aja gak ada._. Kalo buat lagu bsa di support dgn liat klipnya di yutub nih? Wah, klo kyak gtu sih aku gak keberatan :)

    Semakin ksni aku udh mulai tobat sih, kyak novel, komik gtu skrg aku jg udh mulai brusaha untuk beli buku aslinya.. Biasanya aku bacanya yg gratisan mulu.. Tobat ah:( Kasian penulisnya ntr :(

    ReplyDelete

Post a Comment

Silahkan komentar, cerita, curhat juga boleh. Yang penting bukan spam. Semoga hari kalian menyenangkan!

Salam hangat dari Om.

Popular posts from this blog

Layar Retak, Bongkar Sendiri

Kalian pernah gak sih punya barang baru, lalu rusak 1 minggu kemudian karena kecerobohan kalian sendiri? Jika jawabannya iya, gue pun pernah merusak hape sendiri yang baru berumur beberapa hari. Kejadiannya udah agak lama, sekitar pertengahan 2015. Ceritanya gue baru aja nabung untuk beli hape, lalu kakak ipar yang memang sudah ganti hape menawarkan hape lamanya untuk gue bayarin. Karena gue pikir hapenya lumayan dan harganya jauh di bawah pasar, gue bayarin lah si hape dengan mahar Rp800.000,-
Punya hape baru senengnya bukan main, dari yang tadinya diem di kampus. Semenjak pakai hape itu sambil nunggu dosen bisa main game, tapi kesenangan itu hanya sesaat teman-teman. Belum sampai 1 minggu entah kenapa gue bodoh sekali, gue letakan hape gue diatas binder yang lagi gue taruh diatas bangku. Gue pun gak sadar karena lagi nunggu diabsen, tiba-tiba binder biadab itu merosot jatuh yang berarti membawa hape gue ikut bersamanya.

Semua yang ada di kelas nengok ke arah gue. Karena agak menahan …

Nyobain Sate Taichan Goreng

Perlu diketahui, gue orang yang jarang main keluar rumah apalagi makan di luar. Mumpung sabtu kemarin gue pergi ke acara Hakabe yang ternyata sepi, gue memanfaatkannya untuk makan di luar juga. Setelah berunding dengan empat teman gue. Akhirnya kita memutuskan untuk makan di Sate Taichan Goreng di daerah Galaxy. Restoran ini katanya milik pacar selebgram yang ultahnya kemarin dibeliin Range Rover dan Iphone 7. Gak peduli sih gue. Tapi kali aja ada yang mau tau.
Lokasi Letak restoran ini gak jauh dari Gerbang Galaxy tepatnya di areal Ruko Grand Galaxy City. Gampang dicari dan lumayan deket dari Grand Galaxy Park. Jadi kalo kalian yang abis nonton mau cari makanan bisa kesana. Atau enggak.

Suasana Kesan pertama gue masuk tempat ini rasanya sempit. BANGET. Mungkin karena bentuk ruko yang memanjang dan meja yang disusun kiri-kanan dan ditengah sebagai jalan utama (seperti di dalam bis). Pertama masuk mata gue gak dimanjakan oleh apa-apa. Temboknya cuma putih gak didekorasi lagi. sayang bang…

Mimpi Yang Bersambung

Pernah gak sih kalian mimpi? Pasti pernahlah ya, tapi kalau mimpi itu membuat sebuah cerita dan ceritanya bersambung di mimpi selanjutnya? Pasti jarang-jarang yang kayak gini. Tapi mungkin karena gue ganteng, jadinya mengalami mimpi yang cukup aneh ini.
Ceritanya gini, gue awal mimpi itu inget banget ceritanya, pokoknya di tahun 2014 di suatu bulan yang gue lupa. Gue tertidur lelap, tiba-tiba gue sudah berada di suatu taman kota menggandeng cewek berkerudung yang gak gue inget mukanya. Padahal jarang-jarang banget gue gandeng cewek, rejeki banget tuh tapi sayang gue lupa mukanya. Tiba-tiba tanpa ada peringatan apapun, cewek itu membawa gue ke suatu rumah yang gue gak tau itu rumah siapa, tapi pas gue diajak masuk sama cewek itu ternyata penghuni rumah adalah keluarga gue. Satu keluarga penuh! Emak, Bapak, dan dua kakak. Gue waktu itu lumayan bingung ada apaan ini, entah kenapa gue bisa mikir di dalem mimpi? Lalu bokap gue ngomong
"Jadi ini cewek yang kamu mau nikahin?" *Den…